Dialog Budaya : Mewujudkan Lahirnya Kementerian Kebudayaan

Hari Rabu siang kemarin, tim KHI diundang oleh Asosiasi Museum Indonesia untuk hadir di acara Dialog Budaya
di Museum Sumpah Pemuda.
Serunya, tema dialog budaya ini adalah “Mewujudkan Lahirnya Kementerian Kebudayaan”. Yang lebih seru lagi,
narasumbernya ada Anggota DPR RI
Komisi X, Dedi Gumelar; Budayawan, Radhar Panca Dahana; pemerhati budaya, Nunus Supardi; dan
dimoderatori oleh Guru Besar Fakultas Ilmu
Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia Edi Sedyawati. Hadir juga beberapa museum di Jakarta dan komunitas pemerhati sejarah dan budaya
yang ada di Jakarta, termasuk Komunitas Historia Indonesia (KHI) dong. 

Acara dibuka dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Agak merinding nih historiaholics, soalnya pertama kali lagu Indonesia Raya dimainkan oleh
WR Supratman ya di gedung ini juga waktu Kongres Pemuda di tanggal 28 Oktober 1928.

Setelah pembukaan oleh ketua umum Asosiasi Museum Indonesia (AMI), Putu Rudana, para narasumber langsung menempati posisi di panggung
dan acara dialogpun dimulai. Dialog berlangsung seru sejak anggota DPR RI, Dedi Gumelar mulai memaparkan kesulitannya sebagai anggota komisi X
yang membawahi bidang kebudayaan untuk menggolkan draf RUU Kebudayaan. Menurut pelawak yang kita kenal dengan nama Mi’ing ini, tidak banyak
anggota DPR yang merasakan urgensinya dibentuk Kementerian Kebudayaan begitupun dengan UU Kebudayaan, padahal Kongres Kebudayaan 1 yang
berlangsung di tahun 1948 sudah merekomendasikan adanya Kementerian Kebudayaan. Dialog juga memanas begitu Mi’ing memaparkan sedikitnya
anggaran yang dialokasikan untuk kebudayaan karena bersanding dengan bidang Pendidikan. “Padahal seharusnya, kalau ada kata “dan” berarti sejarar
atau 50:50”, kata Dedi Gumelar.

Ketika waktunya budayawan Radhar Panca Dahana untuk berbicara, suasana semakin seru. Radhar menuding pemerintah sudah tuli dan tidak mengerti
apa arti kebudayaan. Padahal, kebudayaan merupakan akar dari segala aksi yang dilakukan masyarakat, bahkan kebudayaan juga yang menjadi tolak
segala kebijakan pemerintah diambil. 

Urgensi RUU Kebudayaan semakin terasa karena masa tugas anggota DPR RI yang sekarang tinggal menghitung waktu, sedangkan perjalanannya
menjadi UU masih jauh dari ketuk palu. Akankah pemerintah yang akan datang membentuk Kementerian Kebudayaan yang berdiri sendiri dengan
anggaran mandiri dan tidak terkerdilkan? Hal itu masih menjadi perjuangan.




Comments

You need to login to give a comment